Welcome to Radiks Chemical Enginnering information

ADSORBER PART I


Untuk adsorbers yang umumnya digunakan pada penyerapan berupa campuran liquid atau gas. Dan juga adsorbent yang digunakan berbentuk butiran-butiran halus yang berpori, hal ini dimaksudkan untuk dapat memperluas biang kontak penyerapan adsorbant oleh adsorbent. Umumnya diindustri adsorbent nya berupa campuran, oeh karena itu tidak mudah dalam pengoperasian adsorber. Disamping itu pengelompokkan adsorbers didasarkan pada apakah terdapat recycle dari adsorbant atau tidak? Pada adsorber diperhitungan letak adsorbent nya, kecepatan masuk rekatan, kedaaan dari adsorbent.

VII.A. Tanpa Recycle Adsorbant

Adsorber jenis ini dapat digunakan pada keadaan yang batch dan continous. Diantaranya ;

  1. Fixed atau Packed Beds Vertical Adsorber

Adsorber jenis ini merupakan adsorber yang terdiri dari kolom penyerapan yang berada ditengah tangki adsorber. Dimana adsorbent dileakkan ditengah kolom, lalu jatuh secara gravitasi. Sedangkan dari batas pula masuk reaktan secara paralell (reaktan umumnya gas).

BEd vertica

         Gambar 1. Beds Vertical Adsorber

Dari gambar 1 diatas terlihat bahwa pada bagian bawah terdapat fluida untuk meneregerasi adsorbent yang digunakan. Hal ini dimaksudkan karena pada adsorber jenis ini semakin turun kebawah adsorbent akan menjadi jenuh, dimana penambahan reaktan untuk penyerapan lebih lanjut tidak akan sempurna. Oleh karena itu, untuk memaksimalkan penyerapan adsorbent, digunakan fluida untuk dapat meneregerasi adsorbent tersebut. Disebut beds karena terdapat papan untuk meletakkan granular adsorbent, karena pori-pori adsorbent berbeda-beda, maka untuk dapat terjadi adsorpsi yang baik, maka reaktan yang masuk harus benar-benar menempati pori yang sesuai dengan ukuran molekul dari rekatan. Beds granular adsorbents terletak diatas dan dibawah kolom adsorber, dibawah digunakan untuk membuang adsorbent jika adsorbent tersebut sudah tidak bisa diregenerasi lagi.

flat sGambar 2. Flat Screen Support (Atas Kolom Adsorber)

conical type

Gambar 3. Conical Type of Support Removal Adsorbent

Adsorber jenis ini umumnya memiliki tinggi sekitar 45 feet dan diameter sekitar 8-10 feet. Namun, kekurangan dari adsorber ini ialah adanya penurunan tekanan yang cukup tinggi atau pressure drop cukup tinggi. Hal ini tidak boleh terjadi karena dapat mengakibatkan reaktan dan fluida regenerasi tidak berkontak baik untuk proses adsorpsi ini.

  1. Fixed atau Packed Beds Horizontal Adsorber

Adsorber jenis ini tidak jauh berbeda dengan adsorber yang sebelumnya, hanya saja posisinya dalam horisontal, sehingga pressure drop dapat diminimumkan, karena umumnya bekerja pada tekanan atmosfer. Fluida regenerasi yang digunakan ialah steam. Reaktan berupa campuran uap-gas yang masuk dari ujung sisi kiri dikontakkan dengan beds adsorbent. Produk keluar pada ujung kanan pada kolom adsorber.

beds hori

    Gambar 4.Beds Horizontal Adsorber

Terlihat bahwa steam masuk pada bagian kiri kolom adsorber, melewati screen dan adsorbent untuk mengeringkan, lalu keluar bersama dengan gas atau uap yang tidak terserap atau tidak teradsorpsi. Dibagian atas kolom adsorber terdapat manhole atau lubang untuk operator adsorber masuk, umumnya operator masuk untuk memeriksa keadaan adsorber, mengangkat adsorbent karena sudah tidak dapat diregenerasi lagi, dan sebagainya. Untuk beds adorbent nya digunakan flat screen support.

Untuk jenis adsorber baik vertical adsorber maupun horizontal adsorber karena menggunakan sistem packed atau fix bed maka panjang dari bed yang berisi adsorbent akan sangat mempengaruhi proses adsorpsi, diamping itu pula kosentrasi reaktan mula-mula dan kapasitas dari adsorbent untuk menyerap adsorbant juga berpengaruh. Hubungan hal-hal tersebut diatas dapat digambarkan sebagai berikut ;

 

  1. Rotary Bed Adsorber

Beranjak dari kekurangan pada kolom adsorber dimana adsorbent bergerak secara searah dengan reaktan, yang akan mengakibatkan kesulitan dalam mengontrol kecepatan aliran dari jatuhnya adsorbent walaupun terdapat screen support adsorbent dan juga kecepatan masuk reaktan. Karena dua hal tersebut akan sangat mempengaruhi proses adsorpsi yang akan terjadi. Rotary bed adsorber merupakan solusinya, dimana kolom adsorber yang berbentuk bola akan berputar bersamaan dengan adsorbent.

rotary bed

Gambar 5. Rotary Bed Adsorber

Dari gambar terlihat bahwa fluida reaktan yang masuk berupa udara, adsorbent yang digunakan ialah karbon aktif. Dimana udara berputar karena adanya gaya centrifugal dari perputaran motor. Produk hail adsorpsi akan keluar berupa gas dan uap yang nantinya akan dikondensasikan sehingga diperoleh produk berupa cairan. Untuk regenerasi digunakan fluida steam yang masuk pada poros perputaran rotary bed. Sehingga dapat dikatakan bahwa adsorbent, adsorbant, dan steam berkontak pada satu tempat.

 

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s